Tribun Sinagoga Runtuh, Dua Warga Israel Tewas Tertimpa

Sinagoga. Foto: net.
Sinagoga. Foto: net.

Dua warga Yahudi Israel dikabarkan tewas dan lebih 100 orang lain luka-luka setelah tribun di sebuah sinagoga runtuh, kemarin. Sinagoga itu dibangun di pemukiman Yahudi di Tepi Barat.


Juru bicara kepolisian setempat mengatakan saat kejadian itu, ada sekitar 650 jamaah yang berada di tempat ibadah Givat. Mereka berada di sana untuk memulai Hari Raya Yahudi Shavuot.

Shavuot adalah festival panen musim semi yang juga menandai hari dalam kalender Yahudi di mana Taurat diberikan kepada Musa di Gunung Sinai. Ini secara tradisional ditandai dengan studi Taurat sepanjang malam dan konsumsi produk susu.

Wali Kota Givat Zeev mengatakan sebenarnya acara tersebut tidak mendapatkan izin.  Zeev mengatakan bangunan yang baru dibangun sebagian itu tidak aman. 

Namun para jamaah bersikeras untuk menggelar acara tersebut, sehingga terjadilah peristiwa nahas itu dan polisi telah mengabaikan seruan sebelumnya untuk mengambil tindakan.

Kepala polisi Yerusalem Doron Turgeman mengatakan bencana itu adalah kasus 'kelalaian' dan akan menelusuri siapa yang bertanggung jawab dalam peristiwa itu.

Seorang juru bicara layanan ambulans Magen David Adom, seperti dikutip dari Reuters, mengatakan sedikitnya dua orang tewas. Ambulans dan helikopter militer mengangkut korban luka ke rumah sakit.

Rekaman keamanan yang disiarkan di Channel 12 TV menunjukkan tribun yang ramai runtuh dan jamaah jatuh di atas satu sama lain.

Sementara kepala polisi Distrik Yerusalem Doron Turgeman mengatakan, pihaknya akan menetapkan tersangka atas kejadian tersebut.

"Kami dipanggil lagi ke acara lain di mana ada kelalaian dan kurangnya tanggung jawab. Akan ada penangkapan," kata Turgeman.